26 December 2012

Doa untuk anak soleh....

Doa untuk anak :

Doa diberi zuriat menyejukkan mata memandang, Surah Al-Furqan (ayat 74).
  • Doa memohon rahmat, surah Ali-Imran, ayat 8-9.
  • Doa mohon zuriat yang baik, surah Ali-Imran (ayat 38).
  • Doa anak kerjakan solat, surah Ibrahim (ayat 40-41).
  • Doa anak taat kepada Allah, surah Al-Baqarah (ayat 128).
  • Doa diberi zuriat menyejukkan mata memandang, Surah Al-Furqan (ayat 74).
  • Doa anak pandai belajar, surah Al-Anbiya (ayat 79).
  • Doa anak lembut hati, surah Al-Anbiya, (ayat 69) atau Al-Hasyar (ayat 22-24).
  • Doa anak rajin sekolah, surah Taha (ayat 1-5).
  • 24 December 2012

    Rutin Back To School

    Syukur urusan pendaftaran dan pembayaran yuran di Maahad Sains Al Amin untuk form 1 Al Khattab dipermudahkan cuma kini aku harus mencari transport. Semoga dipermudahkan Allah SWT hendakNYA. Bila kita bantu mudahkan urusan orang lain secara langsung atau tidak langsung, Allah akan memberkati kita dan memudahkan urusan kita dan sebaliknya bila kita menyulitkan kehidupan orang lain secara automatik kehidupan kita akan bermasalah. Ini adalah fitrah kehidupan.

    Pelaburan ilmu untuk jangka masa panjang, esok Insyaallah akan bawa anak2 ke Masjid Saiditina Othman, Bandar Tun Razak untuk Seminar Remaja Soleh dan Remaja Sukses. Seboleh-bolehnya sekarang aku cuba untuk maksimakan input ilmu terutamanya ilmu akhirat dalam diri anak-anak. Hidup kita bukannya lama dan kita tidak tahu di mana noktahnya sebolehnya sebelum kegarisan penamat aku cuba melaksanakan amanah yg diberikan Allah SWT kepadaku.
    PIC 2010 ...lani dah nak enter 2013 As Siddiq nak 6 thn Abg dah nak masuk form 1 kakak pula PMR this year kalau mama still menten feel lama...mcm mana la anak2 mama di masa depan...
    Minggu ini Insyaallah akan menyelesaikan urusan pembayaran yuran PASTI As Siddiq. Why Pasti mama, bukan Qdess, Ezora, Little Chalip, CEC? tanya Malisha yang merasakan As Siddiq juga perlu merasa suasana pembelajaran di Qdess sepertinya dan adik2 yang lain. Jawapan mama, "contoh terdekat kita kan ada dulu mama pernah hantaq Al Khattab (abang) masa 4 years ke Qdess..mama rasa ada lompang tp bila mama tukaqkan dia ke PASTI umur 5 thn rasa tenang sgt bila hanya beberapa bulan di sana dia dah mampu menghafal beberapa surah dan mampu imamkan solat dan paling lapang bila dia berpuasa penuh pada umur itu tanpa sebarang rungutan".

    Proses seterusnya menukarkan Alang Myra ke sekolah berdekatan dengan opisku memandangkan tahun depan dia keseorangan bila pulang ke rumah. Permulaannya tarik muka dia bila diberitahu kena tukar sekolah. Namun setelah diterangkan disebabkan faktor2 keselamatan dia mulai faham. Hati mama yang sentiasa minda jauh menerokai perihal keselamatan anak buatkan aku memikirkan seribu satu macam masalah jika dia dibiarkan "alone".

    Semalam terdengar perbualan kakak dengan alang, "malam ni kakak nak tidur awal, esok nak bangun awal pagi....seminggu lagi kita nak sekolah kakak tak nak sekolah"...kata2 yg penuh visi dari mulut anak sulung yg dianugerahkan Allah SWT kepada aku dan cik B. Dari tadika dia mempunyai visi dirinya dan membuatkan kami suprise dengan setiap pancapainya. Dia hadir sebagai pembuka jalan buat adik-adiknya. 

    Al Furqan (74) Dan orang-orang yang berkata: Ya Tuhan kami, anugerahilah kiranya kami ini dari isteri-isteri dan keturunan kami yang men­jadi cahayamata, dan jadikanlah kiranya kami ini menjadi Imam ikutan daripada orang-orang yang berta.kwa kepada Engkau.










    19 December 2012

    Blogger apakah kita?


    "Siapa disini blogger", tanya Prof Muhaya kepada para ibu bapa dan anak2 di program Celik Teen.

    Pastikan apa yang anda tulis membuahkan saham diakhirat sana. Terkedu aku bila mengenangkan post-post di dalam blog yang ada kala bersifat lagho....Ya Allah ampunilah hambamu ini.

    Orang berjaya di dunia dan akhirat sentiasa memikirkan keberkesanan.....jadikan diri sebagai pemberita yang baik nawaitu kerana Allah SWT. Tetapkan diri dalam zon Allah SWT untuk memudahkan diri masuk ke syurga tanpa di hisab...sentiasakan diri dengan matlamat utama berada dalam wawasan akhirat via Ikim.Fm Islam Itu Indah Prof Dr Muhaya pada pagi ini.

    Kan indah menjadi blogger seperti Ustaz Pahrol Mohd Joi, Ustaz Zaharuddin, Dr Harlina dan beberapa lagi tulisan mereka memberi inspirasi kepada setiap yang membaca, membuat kita merenung dan bermuhasabah akan kehidupan kita.

     Tahun depan bertambah lagi series baru...I'm 40's. Biarpun ramai yg tidak menduga akan usiaku namun diri ini sedar akan usia yang kian memamah diri. Terlalu banyak khilaf mengarat dalam diri dan cuba keleraikan dia dengan menyucikan hati. 

    2012 banyak memberi input ilmu pada diri lantaran membisik bila-bila masa Izrail akan datang menjemput menemui ilahi. Amanah yg kupegang belum terlangsai dek sifat lagho dan ho ha dengan keseronokan dunia.

    Syukur Allah SWT menginspirasikan insan-insan seperti Prof Muhaya, Ustaz Pahrol, Ustaz Amin, Ustazah Norhafizah, Dr harlina dan beberapa lagi nama yang banyak membuatkan diri berfikir dan berfikir. Wahai diri dewasalah...wahai diri dewasalah...wahai diri ingatlah janjimu pada Ilahi...wahai diri tambahkanlah bekalan untuk ke akhirat sana.

    Jom sahabat kita berubah kearah mevalue added diri kita agar kita cemerlang di dunia & akhirat.




    Like mom Like Daughter

    Prof Dr Muhaya · 269,421 like this.
    20 hours ago ·
    Betapa besar kuasa Allah dalam segala hal. Manusia hanya akan dapat apa yang diusahakannya. Hasil hidup kita hari ini terhasil dati sikap kita 20 tahun yg lalu. Ramai orang ingin ubah kehidupan tapi tidak rela ubah sikap dan pilihan mereka.
    Benar sekali. Bila ditoleh kehidupan masa kecil aku ianya adalah reflek kepada kepercayaan dan kehidupan aku kini. Abah seorang yang amat tegas, aku dilarang membaca majalah hiburan dan menonton cerita tidak senonoh juga kami tidak digalakkan mendengar musik yang keras. Manakala mak pula tidak suka bergossip, tidak suka ke rumah jiran tanpa sebab dan masa mak banyak dihabiskan dengan keluarga.Pesan mak yang aku pegang kuat hingga ke hari ini, berhati2 dengan kawan yang suka menceritakan hal orang lain di depan kita sbb satu hari dia akan menjaja cerita kita pula dan mak juga berpesan jaga mata bila bertandang ke rumah orang.

    Abah pula amat frenly. Tidak kisah bangsa mana pun semua abah boleh join. Sembang abah dengan melayu, china, india dan siam pada tone yang sama. Emak pula banyak menasihati ke arah keagamaan mungkin disebabkan reflek keluargaan nenek yang berpendidikan pondok.

    Abah dan mak kini dah menjangkau 80 tahun. Kehidupan mereka amat ringkas. Kata orang Kedah tak beradon. Abah dan mak memenuhi masa sengkang dengan membaca Al Quran dan kitab-kitab. Dulu semasa kecil selalu sebelum tidur mak akan membaca kisah2 nabi, sifat2 Allah, nama2 nabi dan kemudian ianya tersemat diingatanku. 

    Abah tidak suka hiburan malah kami adik beradik tidak dibenarnya menghadiri mana2 tempat yang ada unsur hiburan melampau. Dulu aku merasakan abah outdated dan cemburu dengan sepupu dan kawan2 yang dapat menyaksikan konsert atau dapat ke ekspo di bandar. Namun apa yang dilakukan abah dululah refleks kepada diriku kini dan ianya akan divalue added.

    Sebagai ibu .... kata2 Prof Muhaya "Hasil hidup kita hari ini terhasil dati sikap kita 20 tahun yg lalu"
    amat memberi kesan dalam jiwa dan emosi. Mindaku menerawang ke 20 tahun akan datang. Takkan kita nak anak kita gila shopping, tak habis2 memikirkan branded macam kita. Kita sendiri kena ubah kehidupan kini supaya esok di akhrat sana kita tidak dipersoalkan dengan kesilapan kita sebagai pemegang amanah. 
    Like mom like daughter & like dad like son biarlah tearah kepada zon Allah SWT. Dan moga kita menerima pencen di akhirat sana dengan melahirkan zuriat yang patuh kepada Allah SWT. Moga di akhirat sana kita berbangga dengan nama2 fisabilillah keturunan kita.
    Ya Rab lorongkanlah hati mu dalam mencari keredhaanMU
    Ya Rab permudahkanlah hambamu ini dalam mendidik zuriat kami sentiasa mencariMU dan takutkanMU 
     
     

     

    18 December 2012

    Minggu dealing & negotiate .....Alhamdulillah

    Alhamdulillah syukur selepas dealing & nego final semuanya dah selesai. Naik semput juga nafas. Namun bersyukur sgt dipermudahkanNYA.

    Hati insan itu milik Allah SWT. kadang kala kita rasa gerun untuk berdepan dengan seseorang yang hati kita merasakan kanchongnya orang ni melalui suara ataupun emailnya namun apabila bertentang 6 mata ...nice to meet her & him. Segala urusan dipermudahkanNYA.

    Bak kata Ustaz Pahrol bersangka baiklah kepada Allah SWT dan bersihkan hati kita dari bersangka-sangka. Sebenarnya yang buruk bukanlah orang tetapi hati kita yang selalu bersangka buruk pada insan lain.

    Weekend yang padat dengan aktiviti anak-anak. Hari sabtu dan ahad Alang humaira menghadiri Kem Smart Solat yang diadakan disurau di taman perumahan kami. Manakala Ahad pula kakak menghadiri Celik Teen anjuran As Sohwah kelolaan anak Prof Muhaya.

    Dari dulu aku berpegang pelaburan untuk ilmu akan memberi faedah inner anak2 dalam jangka masa yang panjang. Berbaloi dengan apa yang kami peolehi misalnya abang pulangnya dia dari Kem Tahsin Al Quran selama 2 minggu di Manjung nampak perubahan ketara pada dirinya. Bersyukur pada Allah SWT atas anugerah ini. 

    Banyak nasihat dari Prof Muhaya semasa kami di surau annur Country Height Kajang. Dan kali ini kami sekelurgaan mendengar nasihat2nya.

    Anak3 adalah cerminan diri kita. Andai cela akhlak anak kita maka kita lah yang harus disalahkan. Sifat dan sifat anak2 datangnya dari asuhan selama mana mereka bersama-sama kita. Kata2 Prof Muhaya amat terkesan dalam diri...Ya Rab ampunilah hambaMU yg selalu khilaf ini.

    13 December 2012

    Tecit Al Waleed

    Ini wajahnya selepas lahir
    beberapa hari di rumah
    Seminggu
    5 Bulan
    5 Bulan
    Eight Month ......

    Air dicincang tidak akan putus

    Perkara paling aku suka dapat berjumpa adik beradik atau sahabat handai terutama yang dah lama tak ketemu. Selain dapat melepas rindu dapat juga mengenalkan orang-orang yang dulunya disisi kita dengan anak-anak.
    Zaki hubby Normah tak abih2 dok sebut ni kueh Melayu Bersatu..nilah salah satu kelebihan kakak ipar kesayanganku ....pandai buat kueh yg sedap-sedap nyummm

    Pukul 8 malam kami telah sampai di rumah Abang Dul dan Kak Ros di Sungai Besi. Rumah abang kelihatan ceria selepas di ubah suai. Abang Dul tak ada tapi kak Ros berseri2 menjemput kami sekeluarga masuk.

    Pukul 9 lebih Normah satu famili, Zah satu family dan Cik Ann pun sampai. Riuh rendah suasana.

    Paling aku suka melihat keakrapan As Siddiq, Naufal dan Anip. Macam selalu berjumpa cara mereka berbual. Dah nama adik beradik walau jarang berjumpa ada chemistry. Cara Naufal bercerita dengan penuh confident dan Anip pula asyik ketawa. Humairaa dan Najihah konon malu-malu tapi sebenarnya kalau lama lagi pertemuan macam mana kami pergi ke Jitra jadi riuh rendah lagi berbanding adik-adik.

    Dalam kereta on the way back to Puchong As Siddiq pulun bercerita mengenai Naufal dan Anip. Malisha dengan Siti Shuhadah anak kak Ros dan Bang Dul. Siti Shuhadah mewarisi sifat2 kak Ros dan adik beradik seorang yang amat baik hati dan rajin di dapur juga sebenarnya seorang pelajar yang cemerlang.

    Ini adalah warisan keluarga Pida...Air dicincang tidak akan putus waima dimana kita berada dan siapa kita.. Coming March 2013 In sha Allah akan bergather lagi di Jitra. Semoga dipermudahkan dan dilapangkan Allah SWT hendaknya.

    12 December 2012

    Pengajaran jangan berebut dan berbalah

    Hari minggu lalu As Siddiq & Humairaa berebut, seorang nak tgok TV dan sorang lagi nak tengok DVD. Sorang tekan punat TV dan sorang tekan remote TV. Blank. Terus hitam TV membisu. Semua terdiam termasuk mama yang dari jauh memerhatikan kerenah mereka berdua.

    Keesokannya, rumah sunyi tiada bunyi kartun spongebox, tiada lagi Transformer. "No budget untuk TV baru yer. Budget mama dah allocated untuk Back to school", pesan aku kepada mereka. Aku panggil semua anak-anak dan terang kan pada mereka, "faham dak bila mama kata jgn suka bertegang urat, jgn keras kepala, tolak ansur...kalau kita mengaku kalah tak bererti kita kalah dan kalau kita menang pun kita sebenaqnya tak menang", Jenuh nak mencari ayat nak memahamkan anak2 supaya mereka dapat mendalami apa yang ingin aku perkatakan. "Mama nak anak2 mama amik peristiwa ni jadi iktibaq...jangan dok berebut dan pulun ikut kepala masing akhirnya sapa yang rugi, kita sendiri kan rugi". Malisha, Khattab, Humairaa dan As Siddiq mengangguk. 

    Pesan Imam Ghazali dalam kitab Bidayatul Hidayah, adalah untuk menjaga lidah daripada 8 perkara satunya jangan berdebat, bertengkar atau suka membantah cakap orang lain: Ini boleh menyebabkan orang lain sakit hati dengan kita. Selalunya kita berdebat berkaitan perkara-perkara peribadi orang yang mungkin tidak benar. Kita berdebat seolah-olah kita sahaja yang benar. Jika berdebat dengan orang yang jahil, dia mungkin akan berdendam pula selepas itu. Jika bertengkar dengan orang yang sabar sekalipun, mungkin akan sampai tahap di mana dia tak mampu sabar lagi hingga boleh menyebabkan bermusuhan pula nanti.

    Perebutanlah yang buatkan adik beradik menjadi seteru, bangsa berpecah belah dan kemudian punah sebuah peradapan dek dengki khianat.  

    Semalam Selangor cuti...kesian melihat anak-anak terutama As Siddiq yang sedikit kebosanan di waktu pagi. "Abang ambik skrewdriver bagi kat mama", aku bagi arahan pada Al Khattab. Semua anak2 terpingga semua terarah kepada mama yang dah jadi Mcgiver....Rupanya masalahnya simple saja punat termasuk ke dalam yang buatkan remote tidak dapat berfungsi. Setelah semua diperbetulkan .....taraaaa anak-anak mama boleh menonton semula.  Dan bila papa balik dari opis sibuk mereka menceritakan perihal TV yang sudah pulih tu. Komen papa pula, "sebab tu papa tak perbaik pasai papa tau mama akan perbaik" sambil menjeling kearahku.

    Satu kisah yang akan menjadi pengajaran buat anak2. Jangan berebut berbagilah dan bertolak ansur pasti kita akan bahagia.

      

    10 December 2012

    Jaga lidah ....jom pesan-pesan

    si kecil ini juz tahu buat bubbling saja..masih suci lagi tak pandai bohong, mungkir janji malah tak tahu apap itu mengumpat dan fitnah..sbb tulah semua org tgok tgok baby sbb baby tak ada dosa

    Jom pesan-pesan dan ingat-ingat sbb kita ni hanya insan buasa yg mudah sangta alpa. hari ini diingat esok lusa mungkin kita lupa.

    Pesan Imam Ghazali dalam kitab Bidayatul Hidayah, adalah untuk menjaga lidah daripada 8 perkara:
    1. Jangan bercakap bohong: Bohong itu bercakap dusta dan merupakan dosa besar. Orang berbohong hilang harga dirinya kerana orang tidak lagi percaya kepadanya.
    2. Jangan mungkir janji: Kata Imam Ghazali ,”Usahakan supaya jangan mungkir janji, kerana ia adalah sifat orang munafik.”. Nabi SAW ada bersabda bahawa 3 perkara jika dilakukan akan menjadikan seseorang itu munafik walaupun dia solat dan berbuat baik. 3 perkara itu ialah jika bercakap dia bohong, jika berjanji dia mungkiri, dan jika diamanahkan, dia khianati amanah itu. Oleh itu jangan senang-senang berjanji. Dan jika berjanji, usahakan sedaya upaya untuk memenuhinya.
    3. Jangan mengumpat: Ini memang sukar dijauhi dan sudah berleluasa dalam masyarakat sekarang. Apa maksud mengumpat? Berbicara tentang benda yang betul yang mengaibkan seseorang, di belakang orang itu, dan jika orang itu tahu, dia akan marah. Jika kita cerita tentang benda yang tak betul tentang seseorang, itu namanya fitnah. Fitnah itu lebih dasyat bencananya daripada membunuh, dan dosanya lebih besar daripada mengumpat. Jadi kita perlu berhati-hati. Kita sepatutnya menutup keaiban orang lain, supaya Allah juga akan meutup keaiban kita. Jika tidak, Allah akan membuka keabaikan kita dan akan menyediakan lidah-lidah yang lebih tajam untuk mengumpat kita. Itu hanyalah balasan di dunia, di akhirat nanti akan dibuka keaibannya dan diperlihatkan kepada seluruh manusia. Ada juga orang berkata yang dia tak mengumpat, sekadar tumpang mendengar. Sebenarnya sama saja dosanya, sama ada mengumpat atau mendengar umpatan. Jika terdengar secara tak sengaja, dan kita tak redha, berusahalah untuk menegur, menukar topik perbicangan atau membubarkan kumpulan itu. Jangan pula kita jadi ‘nasi tambah’ dalam sesuatu perbualan mengumpat. Hasan Al-Basri diberitahu bahawa ada orang mengumpat beliau, lantas beliau mengambil bakul dan mengisinya dengan buah-buahan dan meminta orang yang menyampaikan cerita itu memberi bakul tersebut kepada si pengumpat. Pembawa berita itu pun hairan lalu bertanya sebabnya. Jawab Hasan Al-Basri, “Sesungguhnya dia telah memberikan pahalanya pada saya, jadi ini tanda penghargaan saya padanya.”
    4. Jangan berdebat, bertengkar atau suka membantah cakap orang lain: Ini boleh menyebabkan orang lain sakit hati dengan kita. Selalunya kita berdebat berkaitan perkara-perkara peribadi orang yang mungkin tidak benar. Kita berdebat seolah-olah kita sahaja yang benar. Jika berdebat dengan orang yang jahil, dia mungkin akan berdendam pula selepas itu. Jika bertengkar dengan orang yang sabar sekalipun, mungkin akan sampai tahap di mana dia tak mampu sabar lagi hingga boleh menyebabkan bermusuhan pula nanti.
    5. Jangan memuji diri-sendiri: Apabila ditanya seorang imam, “Apakah perkara benar yang buruk?” Lalu jawabnya, “Memuji diri sendiri.” Itulah juga yang kita kenali sebagai ‘masuk bakul angkat sendiri’. Kita sendiri pun rasa tidak senang jika ada orang datang dan bercerita membangga-banggakan dirinya sendiri. Semua orang mengharapkan orang sebegini lekas-lekas beredar.
    6. Jangan melaknat: Imam Ghazali berpesan supaya jangan melaknat makhluk. Makhluk termasuklah manusia, binatang, tumbuh-tumbuhan, makanan dan banyak lagi. Nabi SAW sendiri tidak pernah mencela makanan, walaupun tidak sedap. Baginda sendiri ketika makan cuka, walaupun tidak suka, tetap memuji dan mengatakan bahawa cuka itu sedap rasanya.
    7. Jangan doakan kecelakaan untuk orang lain. Walaupun kita dizalimi, jangan doakan kecelakaan. Ini kerana ditakuti kecelakaan yang kita minta itu lebih besar daripada kezaliman ynag dilakukan kepada kita. Takut nanti kita pula yang dikira menzalimi orang tadi dan akan dituntut balasannya di akhirat pula. Sepatutnya kita menasihati rakan yang zalim dan mendoakan kebaikan untuk mereka.
    8. Jangan mengejek atau memperkecilkan orang lain. Walaupun dengan niat bergurau, lebih elok elakkan, kerana kadang-kadang orang tetap berkecil hati walaupun kita cuma berniat bergurau. Orang lain juga boleh hilang hormat pada kita. Jika kita diejek, cuba usahakan menegur mereka yang berbuat demikian. Jangan kita lawan pula.

    07 December 2012

    Panduan Mendidik Anak Lelaki

    kajian menyatakan hp dan motosikal antara penyumbang keruntuhan akhlak remaja berumur 10thn hingga 18thn..betoi ka?
     
    Ini adalah paparan post seorang sahabat di muka buku. Aku tetap berpegang peranan ibu bapa itu merupakan faktor kepada akhlak anak2. Bila saja berlaku soal keruntuhan moral dikalangan remaja ramai dikalangan kita memberi alasan luaran atau menyalahkan persekitaran. Ada yang mengatakan keadaan negara yang tidak islamic yang membuatkan keruntuhan moral makin menjadi-jadi. Kebetulan tadi aku ketemu seorang ibu dalam linkung umur 40-an orangnya tenang dan bila melihatnya kita ingin melihatnya lagi. Aku sangka anak yang bersamanya itu anak sulung rupanya tekaanku meleset anak perempuan bersamanya yang berusia 16 tahun adalah anak ke 3 di atas anak tersebut ada 2 lagi anak lelaki kakak ini. 

    "Tak susah ke akak manage anak lelaki", tanyaku ditengah perbualan dengan kakak tersebut.
     
    "Mungkin dalam soal ni Allah SWT permudahkan akak....namun dalam mendidik anak kita kena ada guide line terutama di KL ni. Suami akak ni seorang yang amat tinggi displinnya...anak2 diperingkat bawah 15thn memang tidak boleh sewenang-wenang keluar rumah terutama selepas maghrib. Amat penting bagi kita jangan biasakan anak berada diluar rumah ketika selepas maghrib. Dan bila dah lepas 18 thn mereka baru boleh keluar dengan syarat kena ada dirumah sebelum maghrib. Alhamdulillah walaupun dah lepas kolej anak2 lelaki akak sudah terbiasa dengan guideline tersebut dan mereka akan berada dirumah tepat pada masa." Terang kakak yang tinggal di Selayang dengan panjang lebar.
     
    Pesannya sebelum aku beredar...solat adalah pokok dalam kehidupan. Dengan solat kita berbicara hati dengan Allah SWT. Dan Allah SWT yang permudahkan kita juga mendorongkan hati anak2 kita ke jalanNYA.

    Rasulullah s.a.w. telah menggariskan empat tahap mendidik anak iaitu:

    Tahap pertama:Anak yang baru lahir sehingga mumayyiz (enam tahun ) hendakkah kita banyak bergurau dan membelai mereka dengan penuh kasih sayang sebagaimana haiwan menjaga anak.

    Tahap kedua: Anak berumur tujuh tahun sehingga baligh(14 tahun)hendaklah kita mendidik mereka dengan arahan, disiplin dan beri tanggungjawab.

    Tahap ketiga: Anak berumur 15 tahun hingga dewasa (21 tahun ) hendaklah dididik dengan cara berkawan, bertukar pendapat dan hormati pendapat mereka selagi yang tidak bertentangan dengan syariat.

    Tahap keempat: Anak berumur lebih 21 tahun. Hendaklah para ibu bapa memberikan kebebasan bertindak selagi tidak bertentangan dengan syariat.Ibu bapa hanya perlu bertindak sebagai penasihat agar segala tindakkan mereka terkawal.

    Rasulullah SAW telah memberi garis panduan untuk kita dalam mendidik anak2 supaya terurus dan terdorong ke jalanNYA. Lantaran itu sebagai ibu bapa kita adalah pemegang amanah untuk mencorakkan anak kita...siapa mereka akan jadi di masa depan. Seperti juga kita menanam pokok tidak sama dengan pokok yang benihnya dicampak keluar rumah dan hanya mengharap hujan untuk menyuburkannya. Pokok yang cantik dan mencantikkan halaman adalah pokok yang sentiasa dibaja dan disiram.

    06 December 2012

    Aku yang khilaf

    Jarang aku nak terasa hati. Namun kali ini hati terasa amat jauh yelah sudah berkali2 dia & isteri menuduh  dan tanpa usul dia memarahi insan yang kami semua sayang ....Aku bertindak menjauhi diri dari dia dan isterinya bagi mengelak kejadian berulang. Kataku pada suami aku tidak mahu involved dalam apa jua urusan membabitkan dia dan isterinya.

    2 hari lepas suami mengajak aku menghadiri jemputannya. Aku sebolehnya menolak. Bukan membenci ttp aku tidak mahu masuk dalam perangkap yang sama. Bukan aku tidak memaafkan tindakan semberono isterinya namun aku perlukan hidup yang tenang tanpa sebarang krisis dan konflik.

    Semalam di dinding muka buka ada lagi jemputan ke kenduri itu. Jawapanku kepada suami tetap sama.."mama tak mau pi, papa pun jangan pi". Dan semalam bila ingin kupejamkan mata aku berfikir..."mengapa terlalu sombong wahai diri...mengapa tidak dipermudahkan sesuatu yang sesemangnya mudah"...air mata hangat mula mengalir...Ampunilah hambaMu yang khilaf ini Ya Allah.

    Hari ini terbaca blog Ustaz Pahrol Moh Joi Cicipan Iman dari penderhaka membuatkan hati terasa kecil sekali. Siapapun kita....kita adalah hamba Allah SWT. Kita adalah umat Muhammad Rasulullah SAW. Usah bangga dengan apa yang kita miliki kerana semua datangnya dari Allah SWT Ketepikan diri kita. Buatlah baik  atas dasar itu perintah Allah. Walaupun kebaikan kita tidak dibalas. Walaupun orang yang kita buat baik itu bukan orang yang baik. Itulah ikhlas. Bukti kita tak harapkan apa-apa balasan kecuali keredhaan Allah.”

    Ya Allah Ya Rabb jauhilah hambaMu ini dari sifat sombong

    30 November 2012

    Terapi dalam rumah tangga 3 T

    aku copy petikan dari rancangan Usrati radio IKIM dari saudara faiz, sebagai panduan untuk diri sendiri dalam menjalankan urusan sebagai hamba Allah SWT juga Isteri dan Ibu.

    Slot Usrati Bersama Ustazah Norhafizah Musa di IKIM.fm
    Tajuk: Terapi dalam rumah tangga 3 T

    Pengajaran dari Surah Al-Anbiyaa' , kisah nabi yunus di telan ikan dan lafaz tasbih nabi yunos; Lailahailla anta subhanaka inni kuntum minazolimin.

    Nilai Tasbih disisi Allah, "Kalaulah tidak kerana tergolong dalam golongan yang banyak bertasbih dalam perut ikan sudah pasti dia terus nabi yunus duduk dalam perut ikan sehingga hari kebangkitan".

    Terapi 3 T;
    1. Tauhid: Lafaz lailahailla anta
    2. Tasbih : Lafaz subhanak
    3. Tunduk : Lafaz inni kuntum minazolimin.

    1. Tauhid ; mengikhlaskan segala tindakan dan pengorbanan hanya kepada Allah. Paras kebahagiaan seorang hamba bergantung kepada keikhlasannya kepada Allah. S.W.T.Rahsia bagaimana melalui ujian dalam hidup di samping kita berikhtiar. Petolongan dari Allah selama-lamanya diperlukan oleh seorang hamba. Dimana Refleksi dari keikhlasan ini menanggalkan segala penyakit hati yang ada pada setiap individu.

    2. Tasbih, Surah Toha ayat 29 -35. nabi Musa A.S ketika diarah Allah untuk berhadapan dengan Firaun, nabi musa meminta bantuan dari Allah dengan tujuan, agar Kami (Nabi Musa dan Nabi Harun) dapat terus memuji dan menyebut namamu Ya Allah. Memahami Konsep tasbih memuji Allah adalah redho dengan segala ketentuan Allah.

    3. Tunduk, Hidup penuh dengan Ujian, Maka segala pemasalahan perlu dihadapi dengan mengakui kesilapan diri sendiri dan Meminta pertolongan terlebih dahulu. Memuhasah diri mengakui kesilapan dan kesalahan diri di hadapan Allah.Munajat kepada Allah tundukkan diri, runtuhkan keegoan diri mengakui kesilapan dalam urusan kehidapan.

    Lazimillah untuk mencari kemuliaan daripada Allah mengulang lafaz tasbih nabi yunos. Agar kedudukan diri lebih dekat disisi Allah.

    Wallahu'alam

    25 November 2012

    Anak lambat membaca

    Aku membaca ini dari facebook ex skullmate Tika. Aku amat memerlukan bacaan sebegini memandangkan aku perlu melakukan sesuatu buat As Siddiq. As Siddiq 5 thn dia sudah mengenal hurup namun tidak dapat membaca namun aku tidak sesekali memaksanya. Berhari-hari aku cuba mencari cara supaya As Siddiq cepat membaca sebagaimana adik beradinya yang lain.

    Aku perlu melakukan sesuatu supaya As Siddiq tidak ketinggalan bila memasuki alam sek rendah nanti. In shaa Allah akan kukongsikan pengalaman dalam mengatasi masalah ini. Sebagai ibu sedari duli yang tertanam dalam diri aku adalah memberi anak2 ilmu untuk mereka meneroka masa depan. Itu adalah amanah Allah dan aku tidak boleh mementingkan diri.

    Catatan Ibu Rose
    Terima kasih diatas input bernas mengenai Isu anak lambat bercakap. Ibu sunguh gembira melihat perbincangan dan perkongsian sihat itu. Ibu harap kita akan dapat melakukan sebegini selalu.

    Sempena menyambaut Maal Hijrah serta kerana mencapai 11,000 ahli, ibu ingin menghadiahkan sebuah perkongsian pengalaman ibu dalam mengatasi masalah anak lambat membaca. Walaupun ini bukan isu anak lambat bercakap, prinsipnya tetap sama:Yakin dengan Allah, Berdoa kepadanya, Yakin anak boleh melakukannya. Sabar dan prihatin Rasa jiwa anak Buat untuk anak bukan takut apa orang kata Ambil langkah medical, sekadar memastikan sahaja Beri sokongan dan semangat ELAKKAN TAKUT dan BIMBANG yang berlebihan Elakkan mengejek Relaks and take it easy Bacakan doa-doa BERSYUKUR  Salam Kasih dari ibu
     

    Sekiranya kita mahu melihat keputusan positif yang berpanjangan, kita perlu melakukannya mengikut kekuatannya. Kita telah diajar sejak dahulu lagi, memberikan kutukan akan menggalakkan mereka melakukannya dengan lebih baik. Saya tidak tahu bagaimana pengertian ini dapat memasuki jiwa kita tetapi bagi saya ia tentu sekali satu strategi yang salah, malah merosakkan keyakinan diri anak kita.
    Untuk menjayakan hasil positif yang berpanjangan ke atas diri anak-anak kita, binalah kekuatan yang telah ada dalam diri mereka. Sekiranya mereka tidak menunjukkan prestasi yang baik di sekolah, tetapi mempunyai prestasi dalam bidang sukan atau mempunyai kekuatan kepintaran dalam hubungan antara manusia, lebih baik kita menolong mereka untuk membinanya. Kepintaran ini adalah umpama mutiara di kalung mutiara. Satu digugurkan akan menggugurkan kesemuanya; satu dijatuhkan membuatkan semuanya bertaburan di lantai.
    Anak lelaki saya Anas, hanya dapat membaca dengan lancar pada umur lapan tahun. Sungguh susah mengajarnya membaca. Ia tidak faham langsung teknik yang digunakan. Saya hampir-hampir berputus asa tetapi sebagai ibu, kasih sayang saya kepadanya memaksa saya mencari jalan penyelesaian. Pada ketika itu, pengetahuan saya tentang ‘Kepintaran Pelbagai’ ini dan cara meningkatkan prestasi anak-anak sungguh terhad, tetapi walau bagaimanapun saya telah diberikan cara untuk menangani masalah itu dan saya sungguh bersyukur hingga ke  hari ini.
    Saya dapati sejak dari kecil Anas sungguh gemar melukis. Pada hakikatnya, setiap kali apabila saya mahu mengajarnya membaca, dia akan bertanya, bolehkah saya melukis? Pada mulanya, saya sungguh marah kerana saya fikirkan dia cuba mengelak dan malas belajar. Nasib saya baik kerana saya mendengar kata hati saya dan tidak hanya membenarkan dia melukis tetapi juga membelikannya set peralatan untuk melukis. Selama seminggu saya tidak mengajarnya membaca. Saya hanya memuji lukisannya yang benar-benar cantik. Dia memperoleh keyakinan diri dan pada masa yang sama mendapat galakan untuk belajar membaca. Dalam masa beberapa minggu sahaja, kebolehan membacanya meningkat dengan begitu mendadak.
    Kini, Anas seorang anak muda yang sungguh membanggakan saya. Dia mengambil jurusan Seni Reka Grafik di sebuah universiti tempatan dan pada masa yang sama, menjadi seorang pereka Seni Grafik Bebas (freelance graphic designer) yang membuat seni reka grafik untuk beberapa buah syarikat. Dia amat berminat dengan apa yang dilakukan olehnya. Dia membesar menjadi seorang yang sungguh berbakat, bertanggungjawab, dan menjadi pemuda yang berkeyakinan tinggi. ‘Sejuk perut saya mengandungkannya’. Dia merupakan anugerah yang amat istimewa.
    Setiap kali saya melihat hasil kerjanya, saya tidak dapat menahan air mata saya yang gugur bercucuran apabila saya memikirkan semua ini dan tanggapan saya bahawa masa depannya gelap kerana dia tidak pandai membaca. Saya sungguh bernasib baik kerana memegang kepercayaan kepada kelebihan yang dianugerahkan kepada dirinya dan mengambil langkah yang betul untuk mengasuh pemberiannya itu. Saya hampir menjadi ibu yang menangis dan merintih melihat nasib anaknya musnah akibat kemarahan dan kebencian kepada kekurangan diri sendiri. Bersyukur saya kepada Tuhan, yang memberi saya petunjuk-Nya.

    Kepada teman- semua, apa yang saya cuba katakan di sini ialah jangan sesekali putus harapan terhadap anak-anak dan murid-murid anda. Jangan sesekali memikirkan mereka tidak pintar dengan hanya mengukur prestasi pelajarannya di sekolah. Lihat jauh ke dalam dan cuba dapatkan potensi semula jadi mereka yang telah dianugerahkan serta didiklah mereka kerana inilah inti pati sebenar seorang pendidik. Seorang pendidik bertanggungjawab untuk menggilap potensi yang sedia ada pada setiap murid di bawah jagaannya. Ini adalah kerana setiap murid yang datang ke dunia ini membawa dan dilengkapi dengan potensi semula jadi masing-masing yang dianugerahkan oleh Tuhan sebagai satu bekalan untuk meneruskan misi kehidupannya di dunia ini.
    -----------------------------------------------------------------------------------------------------


    BI
    Should we want to see lasting positive results, we need to work on their strengths. We were taught previously somehow that by condemning we would encourage good result. I do not know how this notion got into us but I am definite it is not just a wrong strategy but also detrimental to the self-esteem.

    To have lasting positive results on our children, build on their strengths. If your child is not doing well in school but he is so good in sport or have strong inter-personal intelligence then build on that. These intelligences are like pearls on the pearl necklace. Lifting one will help lift the rest. Pulling one down will bring the rest down too.

    My youngest son, Anas, was only able to read fluently at the age of eight. It was so difficult to teach him to read. It was as if it did not register into his brain. I almost gave up but being a mother, my love for him is unconditional and so I looked for the solution. At that time my knowledge regarding these intelligences and child up bringing was very limited but somehow I was guided to take an approach that I am grateful for until today.

    I noticed that since small Anas loves drawing. In fact every time when I wanted to teach him to read, he would ask me if he could draw. Initially, I was very angry because I thought he was trying to run away and was being lazy. Fortunately, I listened to my heart and not only did I allow him to draw but I bought drawing sets for him. For a few weeks, I did not even bother to teach him to read. I just praise him genuinely on his drawings that were really beautiful. He gained his confidence and at the same time gain courage to learn to read. Within a few weeks after that, his reading ability shot up. Now a young adult, Anas really makes me proud. He is studying graphic design in one of the local varsities and at the same time a freelance graphic designer that does graphic design work for companies. He loves what he is doing. He had grown up to be a very talented, responsible and confident young man. It is a privilege to have him as my son.

    Every time I look at his finished work, I cannot stop my tears from coming out for I came so close to thinking that he would not make it in life because he was so slow in learning to read. I was fortunate to hold on to my belief in his gifts and took the right step to nurture those gifts in him or else I would be amongst those parents who cry their hearts out to see their sons perish in anger and self-hatred. Bless be to God, the One that gives us His guidance.

    What I am saying here, dear friends, is not to ever give up on your child or student. Do not ever think that they are not intelligent just by taking their performance in school as the means of measuring their intelligence. Look beyond and deeper into them and find their true potential/s and gifts and nurture them because that is the essence of an educator. An educator is to unleash the inborn potentials in his charges. This is because every child that comes into this world brings and is equipped with his inborn potentials and gifts to help him to carry out his mission in this world.
     Love Always - Ibu Rose

    24 November 2012

    Menangani anak yang suka memukul dan dipikul

    Alhamdulillah aku belum lagi mengalami masalah ini cuma ana2 selalu pulang mengadu mereka  dipukul. Normallynya mama selalu ingatkan mereka pada mereka sabar. Jangan dilawan. Dibawah ini antara yang di salin semula dari fanpage Prof Dr Rozieta cara-cara menangani anak-anak yang suka memukul.

    Anak-anak kecil dibawah 4 tahun sekarang ini sudah suka memukul jika tidak mendapat apa yang mereka hendak. Fenomena ini semakin banyak terjadi di sekeliling kita. Dua daripada cucu ibu juga tidak terkecuali. Apa hendak dibuat?

    Pertama - Elakkan menyangka mereka itu biadap. Jangan kata pun perkataan itu dan jangan fikir pun.

    Kedua - Beritahu bahawa memukul orang lain sebab tidak dapat sesuatu barang itu tidak baik. Ia salah. Ia adalah akhlak yang tidak baik.

    Ketiga - Teruskan mengingatkan, walaupun bagai mencurah air ke daun keladi. Cakap juga dan sabar juga.

    Keempat - Bila dia hendak memukul, tangkap tangannya dan sebut lagi dan beritahu dia Allah jadikan tangan dia untuk perkara yang baik dan bukan memukul orang lain bila tidak dapat apa yang dikehendaki.

    Kelima - Jika berterusan, bila dia hendak memukul, angkat dia dan letakkan di suatu sudut dan suruh dia jangan tinggalkan sudut itu sehingga dia berhenti memukul.

    Keenam - Jangan sekali-kali putus asa. Anak itu dilahirkan dari benih yang baik. Dia akan jadi baik. Ini cuma sementara, semasa dia belum bijak mengawal EQnya.
    Ketujuh - bila anak itu dipukul oleh kawan atau sepupu dan dia menangis sakit dan sedih, gunakan masa itu untuk membentuk EQnya. Bawa perhatian dia kepada apa yang dia rasa sekarang dan apa yang budak itu lakukan kepada dia. Masa itu terangkan, begitulah orang yang dia pukul rasa. Ini akan membantu dia faham agar tidak mengasari orang lagi. This is EQ development.
     
    Namun, jangan pulang paku buah keras dgn mengatakan contohnya - ha, sekarang baru tahu macamana mama sakit bila along pukul mama. Padan muka! Ini tidak akan meningkatkan EQnya. Ini hanya mengajar dia berdendam

    Setiap kali, anda perlu banyak beristigfar dan ambil masa bila dia sudah tenang untuk menerangkan kepadanya akan buruknya kesan perbuatan itu. Anda gunakan waktu tidurnya untuk membisikkan dan memprogramkan minda dibawah sedarnya akan akhlak mulia. Banyakan membaca surah Toha ayat 1-5. Ayat inilah yang melembutkan hati Saidina Umar r.a apabila dia mahu membunuh adiknya yang baru memeluk agama Islam.

    Mengapa zaman sekarang anak-anak kecil begitu ragamnya? kerana mereka ini adalah generasi yang kental hati dan kuat semangat serta tidak mahu kekalahan. Yakinlah ada kebaikan di dalam trait ini. Cuma sebagai ibu bapa kita mesti pandai mengadunnya, menguleknya, membendungnya, supaya semangat tidak patah, [erangai dan akhlak tetap mulia. kredit kepada Prof Dr Rozieta Shaary

    23 November 2012

    ISRAEL REGIM...stop bullying Palestine



    Biasa la kalau mengantuk mula la jari jemari mahu melakukan sesuatu agak hilang rasa mengantuk....aku mula masuk bahagian stat blog.....tgok reader hari ini sebenarnya jarang bebenar aku buat aktiviti ni. Sebab dari mula berblog aku tak pernah kesah pun sapa yang baca dah nama blog ..kalau tak nak orang baca buat tulis dalam diari yang ada kunci mangga tu kan.

    Hari ini punya reader 539....9 darinya dari Israel. Oooopppss depa faham ka BM.

    No matter lah aku bukannya sesapa. But reminter to ISRAEL REGIM...stop bullying Palestine!!!!!

    aku bukan sesiapa hanya hamba Allah SWT tp aku yakin kesudahan yang baik kepada orang yang melakukan kebaikan.



    17:4
    Sahih International
    And We conveyed to the Children of Israel in the Scripture that, "You will surely cause corruption on the earth twice, and you will surely reach [a degree of] great haughtiness.

    17:5
    Sahih International
    So when the [time of] promise came for the first of them, We sent against you servants of Ours - those of great military might, and they probed [even] into the homes, and it was a promise fulfilled.

    17:6
    Sahih International
    Then We gave back to you a return victory over them. And We reinforced you with wealth and sons and made you more numerous in manpower

    17:7

    [And said], "If you do good, you do good for yourselves; and if you do evil, [you do it] to yourselves." Then when the final promise came, [We sent your enemies] to sadden your faces and to enter the temple in Jerusalem, as they entered it the first time, and to destroy what they had taken over with [total] destruction.
    Sahih International (Surat Al-Isra' 17-4-7)


    Jom peluk dan cium


    peluk dan cium anak memberi kesan positif kepada pertumbuhan pembesaran anak2

    Sebagai anak bongsu aku dah biasa dengan belaian, peluk dan cium. Semua sekelilingku dari dulu sentiasa menunjukkan kasih sayang. Asal bangun pagi semua nak dipeluk dan cium terutama 2 yang kecik tu iaitu As siddiq dan Al Waleed. Malisha, Al Khattab dan Humaira tidak pernah dilupakan. Papa mereka lagi la kena selalu peluk oooppss. Sebab tulah kalau anak2 merajuk aku tidak biarkan selalunya aku akan pergi kepada mereka samada memeluk atau melakukan sesuatu yang membuatkan mereka ketawa. Misalnya semalam, mama ni biasalah kalau lepas masak mesti lemau. Anak teruna mama yang 5 tahun sekarang ni habit dia buat sound effect. Aduyai binggit telinga. Disamping sound efffect ada juga aksi ganas stund di sofa. Semasa As siddiq membuat stund kakinya terkena tangan mama. Secara automatik tangan mama naik ke peha putih anak 5 tahun...naik merah peha tu. Tersedu-sedan As Siddiq. Mama terkedu. Mama memeluk As Siddiq. Di tolaknya. Terus dia pergi kepada papa. Mama cuba memujuk dan pujuk. Final selepas hampir 15 minit akhirnya rajuknya reda mama terangkan semula mengenai aksi stundnya tadi. Dia faham dan janji tidak akan ulangi lagi. Peluk dan cium boleh meredakan rasa marah dan geram lantaran memberi lebih getaran kasih sayang dalam sesebuah perhubungan.

    Mari kita kaji kejadiaan ini; aku copy dari fanpage
    Prof. Dr. Rozieta Shaary
    Suatu hari Nabi telah didatangi oleh wakil daripada sebuah kaum untuk belajar mengenai Islam. Semasa berbincang, tiba-tiba cucu Baginda datang menghampiri Baginda, lalu Nabi mencium dan memeluk cucu baginda.
    Terkejut perwakilan itu, lalu mereka mengatakan bahawa budaya mereka tidak sedemikian. Mereka tidak memeluk dan mencium dan menunjukkan kasih sayang kepada anak-anak kecil mereka. Nabi s.a.w lalu berkata Baginda tidak boleh melakukan sesuatu kepada mereka sekiranya perasaan kasih sayang itu telah diambil daripada mereka.
    Menunjukkan kasih sayang, mencium, memeluk dan bergaul mesra dengan anak-anak, bukanlah budaya barat yang kononnya diserap ke dalam keibubapaan moden, tetapi sebaliknya. Apa yang telah ditunjukkan oleh Ar-Rasul s.a.w, telah kaji oleh Barat dan mereka yang telah nampak kesannya dan membawa kefahaman itu di dalam apa yang kita hari ini kata Psaikologi Barat. Sebenarnya, bukan Psaikologi Barat, tetapi Sunnatullah dan sunnah Nabi.

    Al Waleed dah 7 bulan..tecit mama makin pandai


    Hari ini Al Waleed dah berusia 7 Bulan 19 hari alhamdulillah perkembangannya lebih cepat. Dalam usia ini Al Waleed berkembang seperti bayi 8 dan 9 bulan. Waleed dah mula berdiri dengan sendiri dan berjalan disofa atau kerusi.
     
    Sebagaimana anak-anak terdahulu aku banyak mencuba dan menguji, misalnya andai al waleed merangkak antara dining ke dapur yang lantainya tidak sama. Aku dan cik B akan memberitahunya secara berulang  dan kemudian si tecit akan faham bila sampai di sempadan lantai yang tidak sama dia akan berhenti. Begitu juga dengan mainan yang agak bahaya bagi bayi yg usia 7 bulan. Puteri sulung mungulang aksi dan ayat yang pertama tadi....setelah diulang2 puteri sulung bagi guli kali ini Alwaleed ambil dan baling semula kepada kakak....kakak dengan suka hati menceritakan kepada mama mengenai peristiwa ini. Al waleed pantang bila ada kertas, buku atau suratkhabar. Dia pasti akan mengambil kertas dan memasukkan kedalam mulut. Aku menggunakan kaedah yang sama menerangkan yang kertas bukan makanan tetapi bahan bacaan dan mula menunjukkan gambar2 menarik dalam kertas. Aksi dilakukan berulang sehingga akhirnya bila jumpa kertas atau buku Al Waleed mula melihat-lihat sambil mengeluarkan suara gaa gaaa gaa daa daa seperti membaca.
     
    Mencuba dan menguji adalah sebahagian daripada perkembangan yang sihat pada anak-anak yang berusia 18-24 bulan. Anak-anak akan cuba buat pelbagai kerenah/kelakuan/aksi untuk melihat respon yang ditunjukkan/diberikan oleh ibu bapa. Cara kita respon kepada aksi anak-anak, akan memberi kesan yang berbeza terhadap apa yang dipelajari oleh mereka dan juga cara mereka berkelakuan. Inilah masanya ibu bapa perlu membuat peraturan (setting limits) mangikut tahap umur anak-anak. Dalam membuat peraturan, ibu bapa perlu..

    1. memberi penjelasan tentang peraturan (be clear) - anak-anak pada tahap ini perlu selalu diingatkan kerana memori mereka masih dalam peringkat berkembang.

    2. menyatakan dengan jelas (be specific) "Tolong masukkan mainan ini ke dalam kotak (specific)
    "Tolong kemas mainan ini" (tak specific)

    3. istiqamah (be consistent) - guna consequences yang sama setiap kali. Contohnya SETIAP KALI anak membaling barang mainannya, ambil mainan tersebut selama beberapa minit.

    3 bertenang (stay calm). - anak-anak akan menguji peraturan yang ibu bapa buat. Sekiranya kita respon dengan tenang tanpa naik angin, anak-anak akan lebih cepat belajar tentang self-control.

    Hari Asyura- 24 November 2012

    Email dari cik B hari ini.."Hari Asyura- 24 November 2012 - jom posa esok", mama reply, "ok malam ni kita makan syoq (sahur)".

    Ini adalah hasil asuhan Aruah Pakngah Lah & Mak Ngah Lian Bukit Tangga. Al fatihah buat Allahyarham semoga Allah SWT merahmati rohnya dan diberi kerahmatan buat anak-anaknya juga. Bersyukur kehadratNya atas kurniaan ini. Sebenarnya apa saja yang sebati dalam diri kita adalah hasil dari didikan semaja remaja. Ini adalah hikmah Cik B berada di dalam keluarga Pak Ngah dan Mak Ngah.

    "Ya Allah, Bukakanlah Untuk Kami Pintu-Pintu Keselamatan, Pintu-Pintu Kesihatan, Pintu-Pintu Nikmat, Pintu-Pintu Keberkatan,  Pintu-Pintu Kekuatan, Pintu-Pintu Cinta Sejati, Pintu-Pintu Kasih Sayang, Pintu-Pintu Rezeki, Pintu-Pintu Ilmu, Pintu-Pintu Keampunan dan Pintu-Pintu Syurga. Ya Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang".
     14 Perkara Yang Sunat Dilakukan Pada Hari Asyura
    (10 Muharram, bersamaan Hari Sabtu 24 November 2012 )
    1. Melapangkan masa / belanja anak  , suami &  isteri2
    fadhilat - Allah akan melapangkan hidupnya pada tahun ini.
    2. Memuliakan fakir miskin
    fadhilat - Allah akan melapangkannya dalam kubur nanti.
    3. Menahan marah
    fadhilat - Di akhirat nanti Allah akan memasukkannya ke dalam golongan yang ridha.
    4. Menunjukkan orang sesat
    fadhilat - Allah akan memenuhkan cahaya iman dalam hatinya.
    5. Menyapu / mengusap kepala anak yatim
    fadhilat - Allah akan mengurniakan sepohon pokok di syurga bagi tiap-tiap rambut yang di sapunya.
    6. Bersedekah
    fadhilat - Allah akan menjauhkannya daripada neraka sekadar jauh seekor gagak terbang tak berhenti-henti dari
    kecil sehingga ia mati. Diberi pahala seperti bersedekah kepada semua fakir miskin di dunia ini.
    7. Memelihara kehormatan diri
    fadhilat - Allah akan mengurniakan hidupnya sentiasa diterangi cahaya keimanan.
    8. Mandi Sunat
    fadhilat - Tidak sakit (sakit berat)pada tahun itu
    lafaz niat : 'Sahaja aku mandi sunat hari Asyura kerana Allah Taala'
    9. Bercelak
    fadhilat - tidak akan sakit mata pada tahun itu.
    10. Membaca Qulhuwallah hingga akhir seribu kali
    fadhilat - Allah akan memandanginya dengan pandangan rahmah diakhirat nanti.
    11. Sembahyang sunat empat rakaat
    fadhilat - Allah akan mengampunkan dosanya walau telah berlarutan selama 50 tahun melakukannya.
    lafaz niat : 'Sahaja aku sembahyang sunat hari Asyura empat rakaat kerana Allah Taala'
    Pada rakaat pertama dan kedua selepas fatihah di baca Qulhuwallah sebelas kali.
    12. Membaca
    'hasbiyallahhu wani'mal wakil wa ni'mal maula wa ni'mannasiiru'
    fadhilat - Tidak mati pada tahun ini .
    13. Menjamu orang berbuka puasa
    fadhilat - Diberi pahala seperti memberi sekalian orang Islam berbuka puasa.
    14. Puasa
    Niat - 'Sahaja aku berpuasa esok hari sunat hari Asyura kerana Allah Taala'
    fadhilat - Diberi pahala seribu kali Haji, seribu kali umrah dan seribu kali syahid dan diharamkannya daripada neraka.