24 December 2008

Tahun baru....azam baru

15 Dec 2008 ....kumulai perjalanan baru. Jika kebiasaan meredah LDP seawal 6.50 pagi menuju ke arah Petaling Jaya namun kini haluan menongkah arus. Haluan kini lebih singkat disebabkan aliran kesesakan yang amat rendah berbanding sebelum. Pukul 8.30 pagi aku mula menghidupkan enjin. Perjalanan yang memakan masa 15-20 minit. Harapan baru ini memungkinkan sesuatu yang amat sukses. Pasti tidak pernah kulupai pesanan bekas GM konglomerat di Jalan Klang Lama padaku suatu ketika dulu, "no short cut way to success". Itu adalah benar. Aku amat pasti dengan risiko yang aku tanggung lepas takala melepaskan jawatan sedia ada. Sakit sedikit terutama menanggung kepanasan atas pelbagai soalan daripada tindakan tersebut. Juga kos yang terpaksa ditanggung saat tidak bergaji. Apapun sebagai pengambil risiko aku perlu melaluinya dan memastikan timbal balik atas risiko tersebut.

Terima Kasih abah & mak di bumi suci Baitullah sana atas doa kalian berdua.

17 December 2008

Labaikallah Hum Malabbai.....

Panggilan haji.....Abah & Mak di tanah suci jauh di sana, berkesempatan berbual sebelum hari wukuf suara abah jelas gembira dan mak pla mengalami masalah dek kerana terjatuh. Rindu pada mereka teramat sangat. Alhamdullah, kami bekalkan mereka dgn selular phone dan berkesempatanlah berbual.
Rukun Islam yang kelima....Kalimah syahadah yang berulang kali dilafaz takala solat lima waktu, solat wajib harian, puasa takala bulan ramadhan, berzakat dan yang kelima menyambut panggilan labbaikallah.
Abah & Mak akan kembali ke Malaysia pada 4.jan.09....Ya Allah kurniakanlah haji mabrub pada keduanya. Aminnnn

04 July 2008

Siddiq....Humaira..Khattab..Malisha

Siddiq....Humaira..Khattab..Malisha, membuatkan diri ingin cepat sekali mengejar masa dan pulang menghabiskan masa bersama mereka.
Berbeza karektor mewarisi sifatku dan suami.
Malisha anak yang pintar, kepintaran yang kadang kala memeningkan kepala. Namun kami banyak berkongsi rasa.
Khattab sedikit pendiam namun mudah dalam menghafaz ayat alquran dan arabic mungkin selari dengan nama itu....kuat marah makin ketara
Humairaa...sedikit keras kepala mugkin terlalu lama menjadi adik dan kadang kala membuat aku dan hubby hilang sabar, tapi aku aku dia paling mengambil berat berbanding yang lain
Siddiq..ehem baby ..23 july ini genap setahun, persis papa penyabar dan pindar sebagai mana kakak.
Anak2 adalah harta dan amanah Allah SWT...dan kitalah yg mewarnai mereka

Insaf

Aku dibawa oleh Allah SWT berada di hospital bukan sebagai pesakit namun bila di sini nyata pelbagai dugaan yang melanda insan di hadapan mataku.....terpana dan insaf, apa yang kucari sebenarnya. Dari kisah demam biasa membawa kepada pelbagai jenis diagnosis yang melarat bertahun nya memerlukan pergorbanan orang sekeliling terutama yang tersayang.
Mungkin yang memandang riak air mukaku merasakan aku agak lembut namun sebenarnya bak air dihulu sungai.
Melihat kelibat warga tua yang menghuni rumah-rumah kenangan berulang alik ke hospital untuk menjalani dialisis menambahkan lagi rinduku pada abah dan mak di sanglang sana.
Disana dalam melaksanakan tanggungjawab yang di letakkan dibahu membawaku bertemu dengan banyak insan mulia. Tanpa hubungan kekeluargaan hanya teman namun bisa berkongsi rasa malah menghulurkan kewangan saat teman melarat menanggung sakit. Dan jua suami yang bisa menemani isteri yang didiagnosi sakit yang melarat pada jangka masa yang lama......ahhh art of life.

Ya Allah ....sentiasa dekatkan aku denganmu....Ameeennn

19 April 2008

La la laa laa kerjalah

Aku manusia biasa......
"tukar kerja lagi", luah jiranku....ehem bagiku sebagai kepuasan dan cara memotivasikan diri apa salahnya.
I'm a hardworking person..describing myself
Antara faktor aku sentiasa berpindah tempat kerja.
Tired....
Apa pun Alhamdullah atas kurniaan hubby.....

25 March 2008

Pelaburan Jangka Panjang

Jika sebut perkataan pelaburan pasti kita akan terkenang iklan-iklan Permodalan Nasional Berhad mengajar orang melayu melabur dalam Amanah Saham Nasional suatu ketika dahulu. Dan jika diamati orang melayu hakikatnya memang bijak melabur. Lihat sahaja datuk nenek kita sanggup berpanas dan berhujan memugar tanah berekar-ekar demi anak cucu dimasa depan. Malah di tanami tanah dengan pelbagai pokok buah-buahan semuanya untuk anak cucu.

Orang melayu dahulu amat sederhana kehidupannya. Rumah biar besar, laman biar luas. Ini semua untuk kemudahan anak-anak dan saudara mara apabila berkumpul. Hidup melayu bukan untuk menunjuk tetapi hidup melayu demi masa depan "tak melayu hilang didunia". Orang melayu suka bergotong royong dalam pelbagai permasaalah dan tidak timbul masalah jaga tepi kain orang. Lihat sahaja kenduri kendara melayu kampung yang kaya dengan nilai gotong royong sehinggakan kenduri yang menumbangkan 3 ekor lembu tidak terasa beban ibu bapa pengantin. Melayu dahulu tahu akan keupayaannya lantaran itu mereka mulai menabung samada didalam tabung buluh ataupun tabungan syarikat kenduri. Anak-anak tidak pernah dibebankan dengan belanja majlis perkahwinan.

Bagi ibu bapa tentulah tidak merasa rugi melabur untuk anak-anak dari saat kelahiran hingga dewasa anak itu. Melabur untuk anak merupakan pelaburan yang amat tinggi nilainya yang mana kita akan dapat melihat pancaran pelaburan yang kita lakukan. Misalnya, penyediaan bahan-bahan bacaan untuk anak-anak, tusyen, aritmetik, muzik, Alquran, Al hadis dan pelbagai ilmu akan menyerlahkan lagi keupayaan anak dalam menafsir kehidupan. Usah biarkan media elektronik dengan propaganda hiburan memesongkan sahsiah anak-anak.

Kehidupan hari ini lebih rumit berbanding zaman ibu bapa membesakan kita. Kesilapan para ibubapa akan menyebabkan anak-anak hilang arah tujuan dan mencari jalan mudah sebagai petunjuk baru kerana kitalah yang mewarnai mereka.

Aku pernah dimarahi oleh salah seorang saudara kerana menghantar anak ke "kindergarden" yang dirasakannya amat mahal namun pelaburanku di sana amat berbaloi di mana puteri sulung amat konsisten dengan budaya membaca dan mentakrif sosial malah budaya "kindergarden" dibawanya hingga peringkat sekolah. Dan hingga kini pelaburan itu berterusan. Mak pernah berkata takala mencari buku rujukan kami ditoko buku Othman, "mak nak hampa jadi orang lain, pasai tuh mak tak kisah nak cari buku yang hampa nak". Itu kata-kata mak ditahun 80an. Saat zaman industri mulai bertapak di Pulau Pinang. Saat anak-anak remaja sebaya dengan kakak berkinja menjadi minah karan.

Buatlah pelaburan agar anak sedari usia 7 tahun fasih dengan solat dan peka dengan kehidupan sebagai mukmin. Jangan merasa rugi menghantar anak mengenal huruf Allah SWT. Dan kita akan merasa ketenangan alunan suara hafazan ayat-ayat Al Quran apabila yang mengalun itu adalah zuriat kita.

Buatlah pelaburan untuk anak bijak mengemudi kehidupan bersama teman-teman berlainan agama demi masa depan agama dam bangsa. Biar mereka berbangga dengan jati diri "Islam Melayu" mereka. Biar mereka merasa malu jika tidak mampu bertutur mulus bahasa melayu. Biar mereka segan berlenggok seperti bangsa lain. Biar mereka merasa terhina jika dicemuh soal agam. Dan "Tak Akan Hilang melayu Didunia" apabila kita melabur ini semua untuk zuriat kita.

12 March 2008

Puteri


Lahir dua puteri ini memberi kekuatan dan merupakan cermin diri sendiri. Apa tidaknya, segala sifat diri mama boleh dikata 98% masuk dalam diri kedua puteri ini.
Kakak yang mudah marah tapi tidak pernah menyimpan dendam manakala alang yang amat prihatin pada adik beradik.

06 March 2008

Terjahan Pilihanraya cara Malaysia

Poster-poster dan banner-banner pilihanraya berkibaran dimana-mana sahaja dan taman perumahanku tidak terkecuali. "Kenapa banyak sangat kertas di gantung sana-sini mama", tanya si alang Humairaa'. "Ohhh…
sbb kita nak pilihanraya, nak pilih pemimpin untuk mewakili suara kita di parlimen", terangku. "Mama nak undi apa, A or B?", puteri sulung tanya bersahaja. Aku tersenyum dengan pertanyaan tersebut. Anak-anak zaman sekarang detik hatiku.

Terkenang zaman bersama abah dan emak di laman pida. Bila usia menjengah belasan baru kutahu apa itu pilihanraya, mengundi dan parti. Abah seperti biasa saat sebegini pasti beliau dikunjungi pak cik-pak cik berserban dan kerapkali kulihat beliau akan turut serta bersama pak cik- pak cik tersebut kemajlis tertentu. Manakala emak pula lebih liberal dengan penimbangnya. Mungkin juga rumah akan dikunjungi saudara atau tetangga bebicara isu semasa suasana macam meriah namun sebagaimana anak-anak yang lain aku lebih suka
menghabiskan masa dengan aktiviti rutin anak-anak waktu itu. Tidak pernah kami iaitu anak-anak persoalkan undi mak dan abah hingga kini.

Mereka berbeza ideologi namun serasi. Sebagai isteri, emak taat pada abah dan tahu kehendak abah dan abah jua tidak pernah persoalkan ideologi emak.

Sesetengah orang mendefinisi kepartian dengan definisi yang amat rumit yang mana menyebabkan orang-orang disekelilingnya merasa rimas dan rumit untuk lebih liberal lantaran itu kita dijumudkan dengan
persekitaran yang sedia ada tanpa mengambilkira persekitaran yang sepatutnya diadakan. Keadaan inilah yang menyebabkan berlakunya puak- memuak, retaknya kekeluargaan dan belahlah sesuatu kaum. Pernah juga kedengaran dikampong dahulu berlaku jika puak A berkenduri puak B tidak akan dijemput sampai begitu sekali jumudnya budaya berparti di Malaysia. Malah anak dan bapa menjadi musuh jika berlainan pangkahan undi. Nampak cetek dan dangkalnya kita dalam menafsir sesuatu polemik. Dan inilah warna-warna terjahan pilihanraya demokrasi berparlimen warisan kurab sang penjajah.

Pesan abah pada dua abang yang pernah bertekak perihal parti masih bertubi diingatan, "yang hampa dok mengkelai pasai parti2 nih pasai apa, sapa yg seronok kelih hampa macam nih, hampa tengok Palestine pasai nihlah org islam kita tak boleh nak bersatu dok nak mengkelai pasai parti pun nak mengkelai", memang benar apa yang keluar dari mulut abah, pepecahan bangsa kita akan dimanipulasikan oleh pihak tertentu untuk kepentingan mereka.

Saat belum berdaftar sebagai pemilih apabila ditanyai oleh sahabat atau saudara mengapa tidak mengundi, jawapan yang keluar dari mulut aku dan suami parti yang sedia ada belum mampan. Sebenarnya tiada
jawapan sengaja mengadakannya supaya yang bertanya tidak lagi bertanya. Semuanya terletak pada kita walaupun ada yang mengatakan satu undi kita tidak bernilai. Dan pada yang mengatakan undi kami
tidak bernilai tunggu dan nantikan saatnya nilai sebenar satu undi itu. Yang pasti tepuk dada tanya iman di dada. Islam bukan dimulut atau ditinta pena saja namun Islam itu ADDIN is the way of our life.

Tidak berguna berdetum dentam guruh dilangit air ditempayan dicurahkan. Dalam jemaah solat minta diluruskan saf maka aplikasikan dalam kehidupan harian moga tiada yang berbalah dan tiada yang berpecah.

Pida:

Selamat membuang undi dan jalanilah tanggungjawab anda sebagai warganegara. Kepada warga Sanglang, Jerlun, Kubang Pasu, Kodiang, Si Puteh, Tunjang, Changloon, Anak Bukit segalanya ditangan anda. relexjap 31179 pida sanglang

15 February 2008

emak....

Emosi hari ini berlainan sekali, nekad aku ingin pulang ke utara sana bagi mengisi kesunyian sang bonda tercinta. Niat nan nekad ini berserta iltizam yg maha tinggi moga dikuatkan keimananku ini Ya Rabbi.