25 January 2010

Value Added (Nilai Tambah)

Bila berkomunikasi atau berkenal dengan sesiapa sahaja pasti aku akan melihat kepada value added (nilai tambah) individu berkenaan. Paras rupa atau material bukan kayu ukur kepada value added tersebut namun kekadang perhubungan kedua perkara di atas menjadikan seseorang itu bertambah istimewa.

Sebagai anak pesawah, kebanyakkan kami amat peka dengan persekitaran alam. Hujan dan kemarau. Monson barat daya dan timur laut memberi kelainan emosi.

Aku tertarik kepadanya bukan kerana paras namun sifat sayang kepada saudara yang terpampang pada dirinya amat kuat. Kata emak orang sebegini selalunya orang yang berpegang teguh kepada keluarga dan mampu menjadi ketua keluarga yang toleran dan bertangungjawab. Itulah pepatah melayu...."orang tua makan garam terlebih dahulu". Benar firasat mak.

Ku kenal seorang kakak di tempat kerja di Damansara. Orangnya cantik, bergaya dengan kelas tersendiri. Ya..boleh di katakan agak berkedudukan. Aku kagum dengan kakak ini. Biarpun tika itu tidak tertonjol keislamannya secara fizikan namun aku nampak di dalam dirinya penuh dengan cahaya keislaman. Dan dia antara orang yang aku kenal tidak pernah menonjolkan kehebatan material..kagum aku. Bibirnya jarang berkisar persoalan orang lain. Rasa selesa bersamanya.

Seorang teman agak rapat denganku mungkin pada yang tidak mengenalinya secara rapat menuduhnya melulu namun ada suatu tarikan menyebabkan aku rapat dengannya. Orangnya biasa dan takala kami bersama hanya dipenuhi dengan gurau dan tawa. Bahagia. Dia bukannya manuasia yang suka berkesah dengan sikap manusia lain. Dia juga agak rapat dengan keluarga. Mungkin itu persamaan kamu.

Kukenali 3 insan, bagiku mereka istimewa anak Kuala Lumpur yang tidak dicemari lumpurnya. Kagum aku dengan ibu bapa ke tiga-tiga insan ini. Sesekali ingin rasanya bertemu ibu bapa yang mendidik mereka.

Insan ini umpama idolaku. Semenjak mengenalinya banyak perkara mengenai kehidupan aku belajar darinya. Kesederhanaan hidup, Addin dan kewaspadaan menjadi pegangannya. Kugenggam setiap kata-kata dan nasihatnya. Kurenungi setiap langkahnya. Moga suatu hari zuriat kami melurut sebagaimana anak-anaknya. Jika di lihat secara kasar akan nampak dia perempuan melayu biasa. Hanya berbaju kurung dan bertudung sekadar biasa. Begitu jua suami serba sederhana. Namun perjalanan kehidupan mereka sedari bangun tidur terpancar nur dan ketenangan. Keberkatan hidup mereka terpancar dengan keberhasilan anak-anak yang bertakwa. Sejuk perut ibu mengandung.

Aku suka memandang insan dari sudut membina. Ada teman yang kata-katanya sentiasa memberi ketenangan. Ada teman bila berbual menimbulkan keyakinan diri. Ada pula teman lain yang mampu merongkai kesulitan......Itulah sebenar value added insan



09 January 2010

2010 - seminggu sessi persekolahan ada perubahan ...


Seminggu sudah anak-anak memulakan persekolahan sessi 2010. Masa berlalu pantas sekali. Tahun ini puteri sulung akan menduduki peperiksaan utama sekolah rendah UPSR.


Alhamdulillah nampaknya dia bersemangat dan mempunyai target tersendiri. Berdasarkan perbualan, sms, email dia dengan teman-temannya nampaknya ada kesungguhan untuk mencapai kecemerlangan. Puteri sulung yang banyak memberi inspirasi kepada adik-adiknya. Syukur ...Ya Allah. Tanpa perlu memberinya tekanan ataupun suruhan dia amat peka akan tanggungjawab yang perlu dilaksanakannya. Anak sulung...mungkin itulah karektor pembawaannya. Sesekali terusik hati melihat dia membantu Myra dan Al-Khattab menyelesaikan kerja sekolah mereka. Sebagaimana mak ...aku amat toleran dengan anak-anak. Mereka ada hak dalam mewarnai dunia kanak-kanak mereka. Justeru itu zaman kanak-kanaklah yang menjadi pemangkin kepada pembentukan sosial dan sahsiah mereka di masa depan.


Alkhattab. Perubahan dirinya amat besar. Mungkin terikut dengan sifat tekun kakak. Permulaan 2010 dia nampak amat bersemangat sekali. Kerja sekolah tidak lagi perlu diingatkan. Ada keinginan mencapai sesuatu sebagaimana kakak. Mungkin kerana kelasnya naik sedikit menyebabkan minatnya terhadap pelajaran meningkat. Paling bersyukur ingatan mereka pada Yang Esa amat utuh sekali. Alhamdulillah..atas anugerah ini.


Myra. Masih dengan sifat lama. Sifat happy-go-lucky membuatkan kita merasa dia tidak mengambil berat dengan sekelilingnya. Namun anak ini ada kelebihan tersendiri. Belajar memahami kehidupan dan pembelajaran dengan caranya tersendiri. Aura kakak sedikit sebanyak mempengaruh anak ketiga ini. Walaupun belum lagi menunjukkan kecemerlangan namun dia istimewa dengan caranya. Pantas bertutur membuatkan si abang kekeringan idea.


As Siddiq..si kecik yang mempunyai aura tersendiri. Anak kecik yang bakal mencecah usia 3 tahun pada July ini umpama cermin kakak semasa usia sebaya.


Alhamdulillah...segala yang baik itu datang dari Allah SWT dan yang jelik itu adalah dari kelemahan hambaNya ini.

Marah

Marah.Semua orang pernah marah. Malah ada yang bertindak diluar batasan apabila tersinggung. Ada yang menunjukkan rasa marah dengan mengumpat atau meceritakan perihal buruk mengenai orang yang dimarahinya. Ada orang mudah menguruskan rasa marah dengan berfikir secara rasional.

Marah akan timbul bila seseorang merasa terancam atau berlaku ketidakadilan, pembohongan, fitnah atau manipulasi terhadap dirinya Walau bersifat alami dan normal namun marah tidak timbul dengan sendirinya. Perasaaan marah timbul karana emosi yang kita miliki telah terganggu atau terancam. Secara internal, marah akan terjadi ketika menghadapi masalah-masalah pribadi, mengingat peristiwa yang sangat mengganggu fikiran, kekecewaan, kurang percaya diri, dsb. Manakala secara eksternal, marah akan terjadi apabila menghadapi kesesakan lalulintas, mendapat ancaman, hak-hak pribadinya diperlakukan secara tidak adil, dsb.

Pernahkah anda di marah, diserang.....Marah sebenarnya mudah diluahkan namun jika marah kita tidak kena tempatnya apakah perasaan insan yang kita hamburkan api kemarahan itu. Pesan mak, aku pegang hingga kini. Sabar...sabar jangan biarkan diri jadi singa kelaparan.

Minggu ini sebenarnya 2 hari lalu, aku menerima panggilan daripada seseorang yang berkedudukan agak tinggi di Universiti Awam. Mendengar suaranya aku pasti dia marah. Suaranya menjengkilkan. Aku hanya mendengar butir percakapannya. Walaupun agak sakit apabila personal diri disentuh aku cuma menarik nafas dan jawapan yang aku berikan kepadanya, "Akak saya hamba Allah, manusia, tidak sempurna sifatnya". Rupanya jawapanku menambah kemarahannya. Personal diriku diperlekehkan lagi. Hampir 35 minit aku mendengar bebelannya. Setelah dia bercakap dengan Pengerusi barulah dia sedar kesilapan berpunca dari dirinya sendiri yang tidak membaca perjanjian dan akta. Di hari yang sama dia menghubungiku semula meminta maaf. Dia mengaku tersilap dan tidak membaca segala yang terkandung dalam perjanjian. Aku tersenyum sendiri, "tak de apa masalah kak, kita manusia tak lari dari buat kesilapan", jawapanku. Dalam hatiku, siapapun kita, taraf manapun kita cubalah bertindak wajar apabila menghadapi masalah supaya kedudukan kita sentiasa dihormati di mata masyarakat.

Yang Kurik itu Sendi
Yang Merah itu Saga
Yang Cantik itu Budi
Yang Indah itu Bahasa

Minggu pertama 2010 membuatkan aku berfikir....Senang marah tetapi sakit apabila dimarah.