Showing posts with label Maaf. Show all posts
Showing posts with label Maaf. Show all posts

25 August 2015

Damailah wahai jiwa yang sejahtera

Abu Hamzah Anas bin Malik (may God be pleased with him), who was the servant of the Messenger of Allah (peace be upon him) reported that the Prophet (peace be upon him) said:
“None of you truly believes (in Allah and in His religion) until he loves for his brother what he loves for himself” [Bukhari and Muslim] [Hadith 28]
Simple.
Mengapa perlu bergaduh, menyindir, menyakiti sekiranya kita boleh selesaikan sesuatu perkara dengan aman. Keegoan tidak membawa kita kemanapun melainkan hidup menyalahkan orang itu dan orang ini.
Iktibar kisah Qabil dan Habil. Membawa kepada pembunuhan manusia pertama di bumi ini.
Siapa lagi saudara kita selain saudara sedarah daging ----- pastilah saudara seagama. Kenapa? Kerana ada roh iman yang sama dalam qalbu dan jiwa kita. Siapapun mereka andai orang itu muslim, mengucap kalimah syahadah titipkan doa buatnya moga direzekikannya dengan pancaran nur dan keampunan Allah SWT.
Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a katanya Sesungguhnya Rasulullah shallaAllahu `alaihi wa sallam bersabda: Janganlah kamu berbicara dengan ucapan yang buruk, janganlah kamu sindir menyindir, janganlah kamu memperdengarkan khabar orang lain dan janganlah sebahagian kamu menjual atas jualan sebahagian yang lain. Sementara itu, jadilah kamu sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara.[Riwayat Bukhari & Muslim].
Mungkin esok atau lusa kita akan dijemput ke alam abadi sana....siapa menduga dan tiada siapa menyangka. Jadi damailah jiwa juga lupuskan segala amarah yang disimpan didalam jiwa.
Agaknya kenapa kita menjeruk rasa? Marah dan dendam berjela-jela. Damailah jiwa. Kerana di sana nanti kita akan dihitung akan perbuatan kita. Damailah jiwa yang sejahtera.




22 April 2013

Bila aku sudah tiada

"Semua penulis akan mati, hanya karyanya yang akan terus abadi. Maka tulislah sesuatu yang dapat membahagiakan dirimu di akhirat nanti." [Saidina Ali bin Abi Talib]

Mengapa aku menulis....Inilah jawapanya, terutama buat my luv incik Mahhadir, anak2 mama Nadhira Malisha, Nadhir Al Khattab, Nadhira Humairaa, Nadhir As Siddiq dan Nadhir Al Wakeed yang mulai bertatih.

Tulisan-tulisan merupakan ingatan buat anak-anak mama sebab bila mama dah tiada no more ...kakak...abang...alang bangun, no more kakak, abang, alang please keep clean table ....kakak, abang, alang..iron baju, susun buku, jangan buat benda last minute nanti kelam kabut...

Bila, aku sudah tiada
Simpan semua lagu ku
Jangan di tangis selalu

Mungkin, itu sementara
Bila jumpa penggantiku
Jangan dilupakan aku...

Pagi itu indah seperti biasa
Tidur yang lena terhenti di sana
Layap kuyu masih tak terdaya
Bukalah tingkap mu curahkan cahaya

Siapa yang sangka
Bila tiba masa kita untuk pergi selamanya
Takkan terduga
Jika saat ini tuhan tentukan aku lah orangnya

Bila, aku sudah tiada
Simpan semua lagu ku
Jangan di tangis selalu

Mungkin, itu sementara
Bila jumpa penggantiku
Jangan dilupakan aku...

Gelak tawa tangisan yang hiba
Kenangan kita masa di dunia
Alangkah indahnya jika
Kita mampu hidup selamanya

Siapa yang sangka
Bila tiba masa kita untuk pergi selamanya
Takkan terduga
Jika saat ini tuhan tentukan aku lah orangnya

Bila, aku sudah tiada
Simpan semua lagu ku
Jangan di tangis selalu

Mungkin, itu sementara
Bila jumpa penggantiku
Jangan dilupakan aku..

 

15 April 2013

Seni memaafkan .. art of forgiveness


Kenapa perlu memaafkan?
 

  1. Dalam Islam memaafkan adalah dari perintah Allah SWT. Maksudnya memaafkan ni tidak sia-sia.
  2. Sunnah nabi. Sebagaimana nabi yang pernah dibaling najis, dipukul, dibaling batu namun semuanya dimaafkan oleh nabi. 
  3. Untuk diri kita. Memaafkan boleh menghilangkan beban yang membuatkan kita stress, tertekan dan mungkin akan bercakap bersendirian. Seni memaafkan adalah untuk diri kita sendiri. Jangan biarkan diri kira tidak bahagia dan untuk Allah SWT beri ketenangan dan kebahagian diri.

Memaafkan adalah satu seni.


1. Kita perlu jelaskan dan ingatkan apa matlamat atau niat kita dalam rumah-tangga. Allah SWT itu Adil nilah kita bahagia diberikan kita ujian. Misalnya Allah SWT berikan kita anak yang baik namun diuji dengan suami yang bermasalah. Mengapa kita diuji kerana Allah SWT tidak mahu kita berada dalam zon selesa yang membuatkan kita lupa pada Allah SWT. Jelaskan semula matlamat iaitu untuk mencari keredhaan Allah SWT sesungguhnya tidak ada cinta yang sempurna dan kebencian yang sempurna.  Jika kita niat untuk dapat keredhaan Allah SWT kita akan dapat keredhaannya.

2. Kena selalu sebut untuk memaafkan dan benda yang kita selalu sebut kita akan ingat. Biar kita cantik dengan pemikiran yang cantik. Kita akan lebih tenang bila memaafkan. Jangan sebutkan kemarahan. Kata nabi fitnah jangan selalu sebutkan bila disebutkan akan berpanjangan. Fitnah itu tidur dan Allah SWT melaknat orang yang memanjangkannya.
3.Tukar keadaan.... dari segi psikologi bila berlaku sesuatu tukar misalnya h/phone, perabut rumah...tukar. Apa yang kita ingat itulah benda yang selalu kita sebutkan. 

4.Hobi adalah ubat bagi diri dan hati asalkan jangan bertentangan dengan syarak. Jangan bunuh hobi suami namun selalu ingatkan pasangan supaya mereka tidak terlalu berlebihan dengan hobi sehingga lupa rumahtangga.

5.Warna ni terapi diri. Alam sekitar mempunyai pelbagai warna. Hayatilah warna. Bila sakit hati atau bergaduh dengan pasangan keluar dan duduk ditempat lapang seperti masjid, tengok langit, bintang yang mana akan menjadi terapi diri. Allah SWT jadikan semua alam ini berseni.

6.Kena banyak bersyukur. Kita tak mungkin dapat hitung nikmat yang Allah SWT berikan. Terlalu infiniti.

7.Dunia ini merupakan tempat diuji. Setiap ujian mendatangkan kebaikan. Setiap kesusahan itu ada kesenangan. Kita kena faham setiap manusia kita sentiasa diuji.

Cara meminta maaf kadang kala diterjemahkan melalui perlakuan misalnya membeli barang, berubah menjadi lebih baik dari sebelumnya tidak semestinya melalui perkataan.

Cara mendidik hati sentiasa memaafkan semua orang adalah melalui iman iaitu dengan kita sentiasa ingatkan Allah SWT. Jika kita tidak maafkan orang kita yg terbeban dan fikiran kita akan sentiasa memikirkannya.
Cara meminta maaf dengan orang yang telah meninggal melalui dengan berbuat baik dengan siapa dengan orang yang disayangi oleh orang yang telah meninggal. Banyakkan buatkan amalan kepada orang yang telah meninggal.

Iringilah benda yang buruk itu dengan kebaikan.

Bila kita menyayangi seseorang adalah sunnah untuk kita mengucapkannya. Bahasa yang indah boleh mengubah seseorang.

Salah satu seni memaafkan adalah dengan memaafkan diri sendiri. Sesungguhnya Allah SWT tidak pernah melihat pada sesuatu yang bermula ttp ALlah SWT melihat dipenghujung hidup kita.

Mulia didunia dan mulia diakhirat. Seni hidup yang diajar oleh Nabi. Maafkan orang lain mulia di akhirat dan mulia didunia kemaafkan menyedarkan orang yang melakukan kesalahan.



catatan dari Ustaz Muhamad Abdullah - Pesona D'Zahra Ikim (8 April 2013) Seni Memaafkan