28 September 2007

Assobiah

Minggu pertama memulakan kerja setelah 2 bulan bercuti. Memulakan perjalanan pagi ke ofis dalam situasi yang agak lewat disebabkan rengekan Myia yang tidak mahu ke tadika. Mentari pagi memanah tajam ke anak mata takala mobil maju ke arah Damansara. Lebuhraya Damansara-Puchong mulai sesak. Saat melepasi tol pergerakan kian perlahan. Jemariku menekan butang radio HOt Fm. Ada tetamu undangan Maria Tenku Sabri. Perhatian aku untuk terus mendengar apabila dibicarakan dari mana asalnya Maria dan Faizal. Ehem orang Kedah. Assobiah aku ini memang kuat.
Assobiah iaitu perasaan taksub kepada sesuatu misalnya kaum, negeri dan pelbagai. Assobiah merupakan perkataan arab yang mana dikalangan kafilah arab mempunyai semangat assobiah yang kuat.
Bukan aku tidak menyukai orang negeri lain tetapi tarikan kepada Kedah lebih kuat. Teringat aku ketika memulakan kerjaya di konglomerat Jln Klang Lama. Ketika ditemuduga pegawai sumber manusia menyatakan "GM sure suka sbb org negeri dia", dan kemudian ketika dibawa bertemu GM tersebut ternyata apa yang dikatakannya benar. Berada disekeliling orang utara ketika itu membuatkan loghat Kedah/Perlisku sentiasa diasah. Ketika itu langsung aku tidak perasan yang aku berada jauh lebih 400 KM drp Sanglang. Sampaikan apabila pulang ke kampung emak pernah menegur, "La ingat pi dok Kl nak cakap er...er, tengok makin pekat pulak", aku tersengih apa tidaknya teman sepejabat ketika itu berasal drp Lunas, Kulim dan Bukit Hijau.