25 October 2007

Raya ohh Raya

Masih lagi kita di syawal yang mulia ini, kenangan syawal masih berlegar diingatan. Berkumpulan bersama dengan abang dan sepupu-sepupu yang lain berkunjungan dari satu rumah kerumah yang lain merupakan satu aktiviti yang rutin takala tiba dihari raya. Raya di kampung sungguh istimewa walaupun tanpa rumah terbuka namun pintu rumah sentiasa terbuka tanda kemaafan amat luas sekali. Anak-anak diraikan oleh tuan rumah tanpa rasa jemu atau letih. Bila dikenang semua saat dikejar sang lembu dan berlarian kumpulan raya kami dengan pecutan marathon bertempiaran masuk kesawah dan taliair berdekatan, membuatkan aku tersengih bersendirian. Zaman mulai berubah, harga yang dibayar dari kemajuan dan teknologi membuatkan para ibu bapa risau membiarkan anak-anak berkunjungan di satu syawal seperti tahun-tahun terdahulu. Pagi satu syawal, seawal lagi aku sekeluarga bersama mertua menuju ke Kuala Ketil iaitu kampung bapa suami. Itu permintaanku. Bagiku amat indah bila saat begini diraikan dikampung. Bagi anak pesawah sepertiku berapa diperkampungan seperti di Kuala Ketil amat indah sekali. Dikelilingi pohonan buahan kayu yang merimbun dan kekayaan sang hijau membuatkan pagi syawal amat indah. Ditambah lagi dengan kemeriahan masyarakat setempat yang berlaluan dihadapan rumah pak teh. Sapaan mesra dan ikhlas.Bukan aku sahaja yang menikmati keindahan syawal ini, anak-anak jua turut menikmatinya. Nadhira dan al khattab menuruti anak-anak pak teh beraya satu kampung. Riuh rendah dengan cerita mereka apabila pulang daripada beraya di petang hari. Suatu perkara yang tidak pernah mereka rasai di syawal sebelum ini. Ternyata pengalaman bergaul dengan anak-anak di kampung memberi inspirasi kepada al khattab. Mindanya agak terbuka dan dia tahu yang dia anak kampung seperti papanya.
Pida....selalu ingatkan anak-anak yang mereka patut berbangga kerana mereka ada kampung dan saudara dikampung yang mana mereka dapat menikmati keindahan perkampungan. Dan bukan semua orang ada kampung seperti meraka.