25 August 2007

Kemerdekaan 50 tahun - Membudayakan Tabiat Membaca

Wednesday, August 22, 2007

Semalam semasa didapur menyiapkan makan malam, tiba-tiba Malisha dan Al Khattab mula bertanyakan soalan, "Mama tahu tak KLCC berapa tingkat", secara jujur aku memang kurang pasti secara tepat jumlah tingkatnya. "Agak mama dalam 80 lebih", jawabku sambil meneruskan kerja-kerja dapur. "88 tingkat, 32 ribu tingkap dan 29 buah lift laju, mama", terang Malisha dan adiknya Al Khattab. Aku tersenyum, "sebab tuh mama selalu suruh baca buku, banyak membaca kita lebih tahu banyak benda, otak tak kosong". Tabiat membaca membuatkan seseorang itu lebih berilmu berbanding orang lain. Strategi dan keputusan seseorang yang banyak membaca lebih berkualiti berbanding dengan seseorang lain yang hanya menggunakan logik akal. Secara umumnya tabiat membaca mampu mengukuhkan pendirian individu daripada dipengaruhi oleh lisan pihak lain. Tabiat ini juga boleh mengenal pasti samada seseorang itu berilmu atau tin kosong daripada percakapannya kerana ilmu yang diserap daripada tabiat membaca akan dilontarkan melalui percakapan. Teringat aku ketika menonton siaran Malaysia Hari ini dan agak terkejut ketika itu salah seorang hos rancangan tersebut tidak mengenali tokoh sejarah Rosli Dhobi jika cerita berkenaan tokoh tersebut tidak disiarkan diakhbar. Pada aku jika yang tidak mengenali Rosli Dhobi itu para pelajar seperti anak-anakku atau golongan pelajar menengah mungkin suatu hal biasa namun jika seorang penyampai TV yang lagi berumur dariku tidak mengetahuinya merupakan suatu yang luar biasa. Mengapa fenomena sebegini terjadi diMalaysia. Mana mungkin kita mahu setanding dengan Oprah jika minda hanya tercerut dengan pentas hiburan semata.Laporan Tabiat Membaca yang dibuat oleh UNESCO untuk sesi cerapan 1999 menunjukkan rakyat Malaysia membaca dua buah buku setahun; berbanding hanya dua muka surat dalam laporannya untuk sesi cerapan 1996. Walaupun terdapat peningkatan minat membaca yang agak tinggi, nilai ini masih rendah berbanding negara-negara maju. Pihak kerajaan amat bimbang akan situasi ini dan sememangnya kebimbangan ini relevan kerana hanya dengan masyarakat yang berilmu sahaja, negara dapat maju dan gemilang. atas dasar itu, beberapa tindakan yang positif dan konkrit perlu dilaksanakan segera untuk membendung fenomena tidak sihat ini. Laporan ini mungkin dilakukan tahun-tahun yang lalu namun jika dilihat kualiti para graduan dewasa ini menunjukkan laporan ini tidak menunjukkan peningkatan yang membanggakan. Rakyat Malaysia lebih banyak membaca buku-buku yang berunsur hiburan dan tidak hairanlah buku-buku sebegini mendapat sambutan dipasaran.Ayat pertama yang diturunkan oleh Allah SWT kepada Rasulullah SAW di Gua Hira' jua berkaitan dengan baca (Iqraq). "Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmu Yang Paling Pemurah, yang mengajar manusia dengan kalam. Dia yang mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya." Islam merupakan agama rasmi negara namun mengapakah melayu Islam negara ini tidak memberi perhatian kepada surah ini. Dan andai telah 50 tahun merdeka mentaliti tabiat membaca melayu islam masih ditahap ini maka tidak hairanlah pelbagai gejala negatif menyerap tanpa tapisan di dalam jiwa bangsa.Pida:....Kita mungkin kaya harta namun material itu akan hilang jika insan yang tidak berilmu mempeolehinya. Itulah yang dialami oleh bangsa kita kini, tanah dan maruah tergadai dan akhirnya mereka terpinggir di setinggan. Berkelana di bumi sendiri. Menjadi nanah bangsa.

Kemerdekaan 50 tahun - Mengapa Berpecah?

Monday, August 20, 2007

20 hari lebih aku hanya berada di rumah. Suri rumah buat sementara 60 hari yang ditetapkan oleh Undang-undang pekerja di Malaysia. Si kecil As Siddiq mula membalas senyuman persis papa. Informasi agak kurang jika dibandingkan ketika di pejabat. Sel-sel minda terasa bagai kosong. Sekadar mengulang bacaan lama di rak buku juga surat khabar yang melebihkan kepada isu semasa serta gossipan artis Malaysia. Anak-anak lain, Malisha, Al Khattab serta Humairaa sengaja aku tidak letakkan di pusat jagaan. Bukan apa adanya anak-anak ini mampu meriuhkan ruang teratak kecil ini terutama saat aku berpantang sebegini."Mama, kakak rasa kita lupa sesuatu", beritahu puteri sulung semasa kami pulang dari Hospital bagi ujian darah jaudice (kuning) As-Siddiq. "Lupa apa kakak", tanyaku dalam keletihan dan agak tercenggang. "Mama dan papa lupa pasang bendera," luah anak berusia 9 tahun ini. Aku tersenyum. "Merdeka kita di sini, bukan sekadar dengan kibaran bendera, bendera itu satu objek fizikal", terang ku sambil telapak tanganku letakkan didadanya.Kemerdekaan ini merupakan suatu kesyukuran. Terkenang cerita abah dan mak saat sebelum kemerdekaan dan masa darurat membuatkan diri amat insaf. Dek kerana itu abah amat marah jika ada anak-anak bertekak soal politik. Kata abah orang Islam kena bersatu dan hidup berjemaah. Dalam keluarga misalnya, makan hendaklah berhidang kerana masa sebeginilah ahli keluarga akan berkesatuan, masa sebegini mulalah riuh dengan usik serta gelak tawa. Itu namanya keluarga.Mengapa berpecah?. Sana-sini secara global umat Islam berpecah dan tidak bersatu. Sebak dada dan pilu dihati bila mengenangkan usia kemerdekaan yang baru mencecah 50 tahun Melayu Islam meretak. Sang datuk tua masih berlegar bagai lupa sejarah lama. Si bapa pula masih terkenang budaya rock yang terkinja-kinja. Sang anak tiada arah merempit, berlegar di jalan raya paling tidak menjamu pil-pil khayalan ataupun berpeleseran di pusat membeli belah bagai anak orang kaya. Adakah perlu datangnya bencana baru kita bersatu padu. Pada masa itu baru kita tahu apakah itu keinsafan. Mengapa kita berpecah?. Fahaman politik yang berbeza membuatkan kita terpecah dua mahupun tiga. Jika sekadar fahaman politik tentu tidak mengetirkan jiwa namun jika perpecahan disebabhan sifat dengki, busuk hati serta pelbagai penyakit hati sudah pasti ianya akan membawa kepada keruntuhan sesebuah bangsa.Pesanan mak, "jangan mudah ambil hati dalam sesuatu perhubungan wai'ma dengan adik beradik, kawan, jiran atau mak bapa". Pesanan yang aku gengam hingga kini.
Posted by pida_sanglang at 11:58 PM

Mysanglang.blogsport can't access

Thursday, August 16, 2007

Mysanglang.blogsport can't access
16/8/2007 mysanglang tidak dapat dibuka. Mujur sekali saat sebegini aku masih bercuti dan masa yang ada ini kugunakan untuk blog yang lain. Dalam kesibukkan melayan kerenah sang putra dan putri jua kertas kerja yang memerlukan rujukanku agak sukar mencari celahan masa tersebut.Hari ini seawal pagi, sementara sang putra dan putri masih nyenyak dibuai mimpi aku mulai blog baru pidasanglang. Pida Sanglang tempat kelahiranku. Kedah Darul Aman negeriku. Agak nampak kenegerian. Itulah semangat assobiah yang masih wujud dalam diri biarpun lebih dari sepuluh tahun aku mencari rezeki dibumi merah kuning ini. "Kedah menang piala FA", beritahu suami. Semangat bola dan penyokong Kedah tidak dapat dipisahkan. Mengenali suami membawa aku dengan pengenalan padang bola, stadium, pasukan Kedah, Liverpool dan terkini hobi terbarunya futsalKoridor utara yang membabitkan negeri hijau kuningku sedikit sebanyak mengembirakan hatiku sekurang-kurangnya tidak ramai anak-anak kedak keluar meninggalkan ayah bonda demi mencari rezeki di negeri orang. Kemajuan industri berteknologi tinggi mulai kelihatan di Kedah. Ada beberapa teman sudah mulai membuka langkah kembali kegaggang. Akupun jua mengintai pekerjaan di persekitaran Kulim dan Tanah Merah. Aku ingin pulang.Kepada sang putra dan putri kukhabarkan, kita akan balik ke Kedah. Itulah perancangannya.
Posted by pida_sanglang at 5:52 PM