04 July 2008

Siddiq....Humaira..Khattab..Malisha

Siddiq....Humaira..Khattab..Malisha, membuatkan diri ingin cepat sekali mengejar masa dan pulang menghabiskan masa bersama mereka.
Berbeza karektor mewarisi sifatku dan suami.
Malisha anak yang pintar, kepintaran yang kadang kala memeningkan kepala. Namun kami banyak berkongsi rasa.
Khattab sedikit pendiam namun mudah dalam menghafaz ayat alquran dan arabic mungkin selari dengan nama itu....kuat marah makin ketara
Humairaa...sedikit keras kepala mugkin terlalu lama menjadi adik dan kadang kala membuat aku dan hubby hilang sabar, tapi aku aku dia paling mengambil berat berbanding yang lain
Siddiq..ehem baby ..23 july ini genap setahun, persis papa penyabar dan pindar sebagai mana kakak.
Anak2 adalah harta dan amanah Allah SWT...dan kitalah yg mewarnai mereka

Insaf

Aku dibawa oleh Allah SWT berada di hospital bukan sebagai pesakit namun bila di sini nyata pelbagai dugaan yang melanda insan di hadapan mataku.....terpana dan insaf, apa yang kucari sebenarnya. Dari kisah demam biasa membawa kepada pelbagai jenis diagnosis yang melarat bertahun nya memerlukan pergorbanan orang sekeliling terutama yang tersayang.
Mungkin yang memandang riak air mukaku merasakan aku agak lembut namun sebenarnya bak air dihulu sungai.
Melihat kelibat warga tua yang menghuni rumah-rumah kenangan berulang alik ke hospital untuk menjalani dialisis menambahkan lagi rinduku pada abah dan mak di sanglang sana.
Disana dalam melaksanakan tanggungjawab yang di letakkan dibahu membawaku bertemu dengan banyak insan mulia. Tanpa hubungan kekeluargaan hanya teman namun bisa berkongsi rasa malah menghulurkan kewangan saat teman melarat menanggung sakit. Dan jua suami yang bisa menemani isteri yang didiagnosi sakit yang melarat pada jangka masa yang lama......ahhh art of life.

Ya Allah ....sentiasa dekatkan aku denganmu....Ameeennn